Kisah sex memantat emak nzdating online co nz

Rumah kampung yang dibina tinggi bertangga kayu hutan itu hanya mempunyai ruang barenda, sebuah bilik dan dapur yang masih menggunakan dapur kayu bertungkukan batu cegar yang telah dikutip dari sungai di hujung kampung. Setelah selesai membantu Amran di kebun getah, maka di sebelah petangnya Leha juga terpaksa membantu Amran turun ke bendang untuk mengerjakan sawah padi.

kisah sex memantat emak-70kisah sex memantat emak-52

Dia akan melayan perbualan mak cik Senah sehingga selesai mandi kerana hendak melihat tubuh mak cik Senah sepuas-sepuasnya. Mak takut Am kata mak ni gatal.” “Mak…” Amran bersuara sambil mengusap pantat Leha. Dia mula terangsang apabila tangan Amran mengusap pantatnya. Kalau boleh kita main empat lima kali sehari.” Jawab sambil memegang batang Amran.

Setelah mak cik Senah selesai mandi barulah dia beredar. Kerja rutin inilah yang menyebabkan mak cik Senah sentiasa menjadi impian dan khayalannya. “Lepas ni kalau Am nak main dengan mak tiap-tiap hari boleh tak? Jari-jari Amran mula menguis-nguis alur kemaluan emaknya.

Kulit badannya cerah dan berisi jelas berbayang di bawah kain kembannya. Walau pun batangnya besar dan lubang pantatnya ibunya sempit, Amran dapat menusuk lubang pantat emaknya dengan mudah. Kemudian dia menggerak-gerakkan batangnya dalam lubang pantat Leha. Sambil menggerakkan batangnya dalam pantat Leha, Amran tidak lupa untuk mencium leher dan bahu emaknya.

Buah dada mak cik Senah yang masih tegang kelihatan menonjol disebalik kain kembannya. Kalau tidak sepuluh kali pun mak mahu.” Jelas Leha. Dia juga tidak lupa menghisap putting tetek emaknya.

Seketika batangnya mengeras apabila dia memikirkan apa yang dilihatnya tengah hari tadi.

Semasa dia melalui telaga yang dikongsi bersama itu, mak cik Senah sedang melumur sambun di kepalanya. Ketika mak cik Senah meraba-raba mencari timba, tiba-tiba kain kembannya melorot ke bawah. ” Tanya Amran setelah puas menyedut bibir dan lidah emaknya.

Mata Amran tertumpu pada celah kelengkang mak cik Senah. Lepas ni kita rehat.” Jawab Amran sambil meniarap di atas tubuh semaknya buat kali kelima. Dia mahu biar Amran rasa emak dia juga memang hendakkan batangnya bukan kerana terpaksa. Mereka tidak hiraukan suara bilal yang melaungkan azan. Apabila Leha membalas pelukannya, Amran meragut bibir emaknya dengan bibirnya.

Kemaluan mak cik Senah yang tidak lebat bulunya kelihatan begitu cantik. ” Tanya Leha apabila Amran masih menghisap putting buah dadanya dan meraba-raba pantatnya. Walau pun sudah letih dan tidak bermaya, Leha tetap melayan anaknya dengan bertenaga. Dia juga mahu anaknya akan mengulangi perbuatan lagi pada masa akan datang. Leha menggunakan segala kepakaran dan pengalamannya supaya Amran cepat memancut. Hampir sejam batangnya menujah pantat emaknya barulah dia membuat pancutan air yang pekat dan hangat.

Perutnya bergelodak kelaparan setelah penat bekerja sambil menunggu emaknya memanggilnya untuk makan tengah hari.

Comments are closed.